58 Pelanggar Prokes, Kena Sanksi Di Tambora

SumateraPost, Jakarta – Puluhan pelanggar Protokol Kesehatan kembali terjaring operasi yustisi yang digelar oleh petugas gabungan tiga pilar Tambora Jakarta Barat, Sabtu (28/11/2020).

Sebanyak 58 pelanggar harus menjalani sanksi sosial maupun sanksi administrasi akibat lalai menerapkan protokol kesehatan.

Kapolsek Tambora Polres Metro Jakarta Barat Kompol Moh Faruk Rozi mengatakan, untuk hari ini, hasil daripada digelarnya operasi yustisi di dua tempat, sebanyak 58 pelanggar yang diberikan sanksi.

Baca Juga :  Dewan Pers Percayakan UPN Veteran Yogyakarta Gelar UKW Gratis di Sumsel dan Gorontalo

Adapun ops yustisi kali ini digelar dijalan jembatan besi Tambora dan jalan kali besar Roa Malaka Tambora Jakarta Barat

“Rinciannya sebanyak 42 pelanggar kita berikan sanksi sosial, sedangkan 16 pelanggar memilih sanksi adiministrasi dengan total mencapai Rp 3.250.000,” tutur Kompol Faruk.

Faruk menjelaskan bahwa pemberian sanksi terhadap puluhan pelanggar protokol kesehatan tersebut merupakan salah satu bentuk edukasi yang diberikan petugas untuk meningkatkan kedisiplinan masyarakat dalam menerapkan protokol kesehatan.

Baca Juga :  Efektivitas Kebijakan Ekonomi dan Keberhasilan Vaksinasi Covid-19 Kunci Keberhasilan Pemulihan Ekonomi Nasional

“Ini adalah bentuk edukasi sekaligus efek jera bagi masyarakat yang masih nekat melanggar protokol kesehatan. Kami dari Kepolisian serta unsur Pemerintah terkait lainnya berharap kepada masyarakat untuk selalu mematuhi protokol kesehatan dengan menggunakan masker, menjaga jarak dan mencuci tangan dengan sabun atau hand sanitizer,” pungkasnya.( Ls )

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here