Benny Utama Tinjau Lokasi Bencana, Akibat Tingginya Intensitas Curah Hujan

Pasaman, Sumaterapost.co – Akibat tingginya intensitas curah hujan serta frekuensi yang cukup lama pada hari Kamis tanggal 29 April 2021 pukul 15.30-23.30 Wib, mengakibatkan beberapa daerah di kabupaten Pasaman mengalamai bencana alam, seperti tanah longsor, banjir, dan kayu tumbang.

Benny Utama Bupati Pasaman dan didampingi oleh Kepala Dinas
Kominfo, Ricky Riswandi Kepala BPBD, Gusti Awijar Kepala Dinas PU TR melakukan peninjauan langsung ke lokasi bencana alam, Jum’at 30 April 2021.

Di Jorong Kampuang Padang, Benny Utama meninjau bencana alam akibat curah hujan berupa jalan terban sepanjang lebih kurang 8 meter di pangkal jembatan yang
menghubungkan Daliak-Talu.

Gusti Awijar Kepala Dinas PU TR Kabupaten Pasaman yang di temui awak media di lokasi bencana mengatakan bahwa, kita harus cepat mengatasi ini karena akan berbahaya terhadap keselamatan pengendara kendaraan roda 2 dan 4 serta akan membahayakan juga terhadap pondasi jembatan.

Lanjut Gusti, karena jalan Daliak-Talu ini adalah kewenangan provinsi, maka dengan sesegera mungkin akan kita koordinasi dengan Balai Sungai Provinsi Sumatera Barat, dan untuk penanggulangan sementara kita coba berkoordinasi dengan BPBD kabupaten
Pasaman untuk memakai dana tanggap bencana, kata Gusti Wijaya.

Bupati Pasaman juga meninjau bencana banjir di sekitar daerah Panapa Pasar Lama Lubuk Sikaping, dari pantauan awak media ini, bencana alam banjir ini disebabkan oleh intensitas curah hujan tinggi dan adanya penyumbatan kolong jembatan yang disebabkan oleh kayu
hanyut, sehingga aliran sungai Batang Paninggalan dan Sungai Pakau meluap dan menggenangi daerah sekitar panapa dengan kedalaman lebih kurang 0,5 meter.

Sejak pukul 23.00 Wib sampai berita ini diturunkan, Satpol PP & Damkar, BPBD, dan PU Kabupaten Pasaman masih melakukan pembersihan disekitar areal panapa tersebut.

Benny Utama bersama OPD terkait, juga meninjau bencana alam banjir di Jorong
Mangguang tepatnya di sekitar PUSTU. Disekitar Pustu tersebut rumah penduduk digenangi air sewaktu banjir tersebut, masyarakat berusaha mengeluarkan barang barang yang
berharga dari dalam rumah agar tidak terendam oleh air.

Dilakoasi tersebut banyak warga yang mengeluh, karena setiap hari hujan yang
intensitasnya tinggi maka daerah kami ini tergenang oleh air akibat kiriman air selokan yang berasal dari Kampuang Parit.

Menanggapi hal tersebut, Benny Utama meminta kepada Kepala Dinas PU TR kabupaten Pasaman untuk membuat parit dikiri kanan jalan agar
sewaktu air hujan, air bisa mengalir menuju Batang Silasuang.

Bupati Pasaman juga meninjau lokasi bencana alam tanah longsor di bukik Langkuik jalan yang menghubungkan Koto Tangah ke Nagari Simpang.

Gusti Awijar mengatakan bahwa karena intensitas curah hujan cukup tinggi, mengakibatkan tanah disekitar pelebaran jalan bukik Langkuik tersebut longsor dan menimbun badan jalan sepanjang lebih kurang 50 meter.

Pada pukul 23.00 Wib kami Dinas PU TR Kabupaten Pasaman telah mengirimkan alat berat eskapator guna pembersihan badan jalan yang tertimbun longsor, dan sekarang jalan telah bisa dilalui kendaraan roda 2, mudah mudahan sore nanti akan bisa normal kemlai, tutur
Gusti.

Terkait dengan bencana alam tanah longsor di Bukit Rimbo Malampah yang terjadi pada pukul 23.00 Wib yang menyebabkan tertimbunnya badan jalan yang menghubungkan nagari Malampah dengan Bonjol.

Gusti Awijar mengatakan bahwa dalam waktu 2 jam telah selesai diatasi oleh Dinas PU Provinsi Sumatera Barat, sehingga pada pukul 00.Wib rombongan Tim Safari Ramadhan Pemkab yang dipimpin oleh Bapak Benny Utama dari Masjid Nurul Iman Kampuang Tabek Nagari Malampah telah bisa melawat jalan tersebut.

Ewin

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here