Hingga 2020, Total 50,72 Juta Pekerja Jadi Peserta BPJAMSOSTEK

SumateraPost, Binjai – Hingga akhir Desember 2020, total terdapat 50,72 juta pekerja yang telah terdaftar sebagai peserta BPJAMSOSTEk. Hasil tersebut merupakan pencapaian yang positif pada 2020, meskipun di tengah kondisi pandemi Covid-19.

Sebaliknya dari sisi perusahaan peserta atau pemberi kerja, di periode yang sama capaian BPJAMSOSTEK juga relatif baik, yakni sebanyak 683,7 ribu perusahaan.

Hal tersebut diungkapkan Kepala Kantor Cabang (Kakancab) Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan (BPJAMSOSTEK) Binjai, Tengku Muhammad Haris Sabri Sinar, mengutip keterangan Direktur Utama BPJAMSOSTEK, Agus Susanto, Rabu (20/01/2021) siang.

Dikatakan Haris, peningkatan jumlah kepesertaan BPJAMSOSTEK secara signifikan hingga 2020, salah satunya didukung oleh peran dan inisiatif Penggerak Jaminan Sosial Indonesia (PERISAI), termasuk pula upaya BPJAMSOSTEK mendorong kepesertaan pekerja Bukan Penerima Upah (BPU), serta pekerja sektor Usaha Kecil, Mikro, dan Menengah (UMKM).

Baca Juga :  Dua Pejabat Utama Polresta Deli Serdang Dimutasikan

Sejak 2017 sampai akhir Desember 2020, PERISAI telah berkontribusi positif terhadap kepesertaan hingga sebesar 1,6 juta peserta. Dari jumlah itu, total iuran terkumpul sebesae Rp 364,2 miliar, yang dilakukan oleh 4.694 PERISAI aktif di seluruh Indonesia.

Sebaliknya terkait perlindungan kepada Pekerja Migran Indonesia (PMI), hingga Desember 2020 tercatat sebanyak 376,6 ribu PMI telah terlindungi oleh program BPJAMSOSTEK, dengan nilai iuran mencapai Rp 31,9 miliar.

“Walaupun banyak terjadi PHK (Pemutusan Hubungan Kerja) akibat berkurangnya pendapatan usaha sebagai dampak dari pandemi Covid-19, BPJAMSOSTEK tetap dapat melakukan akuisisi peserta sebanyak 17,4 juta untuk tahun 2020”, jelas Haris.

Baca Juga :  Kecamatan Diguyur Debu Vulkanik Gunung Sinabung

Namun dia menyatakan, lonjakan klaim JHT merupaka. imbas dari PHK yang memang tidak dapat dihindari, yakni sebesar 15,22 persen atau total sebanyak 2,2 juta pengajuan klaim JHT pada 2019, dengan nominal yang juga ikut melonjak sebesar 24,25 persen atau mencapai Rp 26,64 triliun.

Di sisi lain, sepanjang 2020 pembayaran klaim atau jaminan yang dikucurkan BPJAMSOSTEK mengalami peningkatan sebesar 20,01 persen atau mencapai nilao transaksi Rp 36,5 triliun.

Rinciannya itu, klaim untuk Jaminan Hari Tua (JHT) mencapai Rp 33,1 triliun untuk 2,5 juta kasus, Jaminan Kematian (JKM) sebanyak 34,7 ribu kasus dengan nominal sebesar Rp 1,35 triliun, Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK) sebanyak 221,7 ribu kasus dengan nominal sebesar Rp 1,55 triliun, dan Jaminan Pensiun (JP) sebanyak 97,5 ribu kasus dengan nominal sebesar Rp 489,47 miliar.

Baca Juga :  Wakil Walikota Binjai: Pasar Tavip Siap Ditata Ulang

“Kami akan selalu optimis, meskipun tetap pula waspada terhadap tantangan-tantangan yang mungkin akan muncul ke depannya, seperti dengan mewujudkan transformasi digital secara berkelanjutan,” ujar Haris.

Atas dasar itu pula, dia berharap 2021 dapat menjadi titik balik pulihnya perekonomian Indonesia setelah didera pandemi Covid-19. BPJAMSOSTEK sendiri siap mendukung upaya ini, dengan harapan perlindungan menyeluruh terhadap pekerja Indonesia dapat segera terwujud. (andi)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here