Menyambut Bulan Suci Ramadhan, Wabup Lambar Gelar Doa Bersama

Sumaterapost.co | Lambar – Wakil Bupati Lampung Barat Drs. Mad Hasnurin mengadakan doa bersama dalam rangka menyambut Bulan Suci Ramadhan 1443 H di Kediaman Wakil Bupati, Pekon Kenali Kecamatan Belalau, Kamis (31/03/2022) malam.

Drs. Mad Hasnurin dalam sambutannya mengucapkan selamat menunaikan ibada puasa di bulan ramadhan tahun 2022 ini kepada masyarakat.

“Kami mengundang minak muakhi pada malam ini untuk bersama-sama membaca surat yasin dan memanjatkan doa kehadirat Allah SWT. Semoga kita semua diberikan kesehatan lahir dan batin serta dijauhkan dari hal-hal yang tidak diinginkan, sehingga kita dapat melaksanakan ibadah puasa Ramadhan 1443 H ini dengan baik serta khusuk, berharap ibadah kita di terima Allah SWT Aamiin,” ujarnya.

“Selamat menunaikan ibadah puasa Ramadhan 1443 H, mohon maaf lahir dan batin. Mari kita saling bermaaf-maafkan bila dalam satu tahun ini ada hal yang kurang berkenan diantara kita atas kesalahan masing-masing,” tambahnya.

Mad Hasnurin menyinggung mengenai wabah Covid-19 yang saat ini telah melandai. Menurut Mad Hasnurin, Hal itu merupakan hasil dari kerja keras jajaran Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lampung Barat dan Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Lampung Barat serta masyarakat.

“Kita bersyukur, berkat kerja keras masyarakat dan pemerintah, pandemi Covid-19 sudah melandai dari pandemi menjadi endemi. Ini berkat ada dukungan program vaksinasi Covid-19 mulai dari tahap I, tahap II hingga tahap III (Booster), masyarakat sudah mempunyai kekebalan tubuh untuk melawan wabah Covid-19 ini,” pangkasnya.

Selanjutnya, dengan adanya perubahan situasi pandemi yang sudah melandai, sehingga pelaksanaan ibadah seperti shalat tarawih dan shalat idul fitri secara berjamaah sudah dapat dilakukan.

Perubahan situasi ini berkat kepatuhan masyarakat dalam mematuhi protokol kesehatan, karena pada prinsipnya mencegah itu lebih baik dari pada mengobati.

“Dengan perubahan yang luar biasa ini kita patut bersyukur dimana dua tahun terakhir kita dilarang melakukan kegiatan-kegiatan berkerumunan bahkan hampir semua kegiatan itu dibatasi,” tutupnya.

(Aep)