Portal Gajah Mada Sebanga Duri Jangan Lagi Buka Tutup, Dishub Diminta Tegas & Keras

Sumaterapost.co | Duri – Ketegasan Dinas Perhubungan Kabupaten Bengkalis memportal Jalan Gajah Mada, Sebanga Duri untuk mobil dengan ketinggian 3 meter dinilai sudah sangat tepat. Dishub diharapkan tak lagi “bermain mata” dengan kebijakan yang dilaksanakan. Harus ada ketegasan terhadap aturan yang sudah ditegakkan.

“Kita harap Dishub tegas dan keras dalam pemberlakuan portal ini. Jangan ada lagi tarik ulur kepentingan dengan buka tutup portal. Kalau ini diperlakukan, kepercayaan masyarakat bisa hilang. Berarti ada apa-apanya jika portal dibuka lagi,” jelas Tokoh masyarakat Sebanga, Irawanto Gope, Minggu malam, (16/01/2021).

Ungkapan itu disampaikan Irawanto karena melihat mulai ada indikasi permainan buka tutup portal untuk kepentingan perusahaan yang ada di ruas Jalan Gajah Mada itu. Indikasi itu dilihatnya dari adanya upaya buka paksa portal yang disebut-sebut ulah Orang Tak Dikenal (OTK).

Baca Juga :  Berikut Pemenang Lomba Pelaksanaan Pokja II Dan III Tingkat Kabupaten Bengkalis

“Kebijakan yang dilaksanakan Dishub saat ini sudah sangat tepat. Jangan lagi goyah. Tegakkan marwah Pemerintah Daerah. Jangan lemah karena kepentingan perusahaan tapi merugikan masyarakat banyak,” tambahnya.

Irawanto juga menyebut jika Dishub membuka lagi portal karena alasan mengakomodir kepentingan perusahaan, maka masyarakat akan memandang miring terhadap kinerja Dishub. Bisa saja Dishub dituding menerima sesuatu dari pengusaha sawit yang punya kepentingan untuk membuka portal itu.

“Kalau buka tutup diberlakukan lagi, jelas kami curiga. Entah dapat fee dari perusahaan. Ini yang harus dipikirkan lagi, agar kebijakan ini dipertahankan. Sah-sah saja Jalan ini di portal. Ini Jalan Kabupaten kok,” ungkapnya.

Irawanto juga menyebut jika kali ini Dishub tak tegas dengan kebijakannya, maka siap-siap melihat kerusakan Jalan Gajah Mada itu lagi. Sebab aktifitas mobil dangan tonase berat milik pengusaha sawit akan terus bersileweran di Jalan yang sudah menyerap ratusan miliar dana APBD Kabupaten Bengkalis.

Baca Juga :  Masuk Tahap Selanjutnya, 12 dari 15 Capim Baznas Dinyatakan Lulus Tes Kompetensi

“Kami tegaskan lagi dishub jangan lemah dan jangan tergoda iming-iming perusahaan. Pertahankan portal itu. Sekali dibuka tunggulah kehancuran jalan itu karena keberadaan perusahaan sawit didalam itu tak sementara tapi permanen. Siap-siap saja Jalan hancur karena truk-truk sawit dan CPOnya,” pungkas Irawanto.

Jangan Suruh Kami Demo Bupati Lagi, Sementara itu dukungan agar portal tak dibuka tutup lagi juga disampaikan Jufri tokoh pemuda setempat, menurutnya kebijakan Pemerintah Daerah melalui Dishub memportal jalan sudah sangat tepat, sebab selama ini pihak perusahaan seperti acuh tak acuh dengan kerusakan ruas jalan yang dilewatinya.

“Jangankan ingin memperbaiki jalan yg rusak, ketika kemarau saja jalan dibiarkan berdebu, tidak ada sedikit pun kepedulian mereka, meski sebatas menyiram jalan yang berdebu, jadi jangan lagi mereka dikasi hati. Jangan ajarkan lagi kami demo ke Bupati kalau portal ini hanya sekedar pajangan lagi,” tegasnya.

Baca Juga :  Pemerintah Kabupaten Bengkalis Adakan Acara Halal Bihalal

Disebutkan Jufri masyarakat sudah sangat gerah dengan ketidakpedulian perusaahaan terhadap kerusakan jalan Gajah Mada itu dulu. Hujan berlumpur dan panas berdebu masyarakat setempat yang merasakan pahitnya. Makanya mereka sangat mendukung jalan di portal agar jalan yang sudah bagus dan mulus itu bisa terjaga dan terpelihara.

“Tolong jangan diajari lagi kami untuk demo ke Bupati terkait portal ini. Jangan lagi ada yang mengakomodir kepentingan perusahaan. Kami geram dengan perusahaan yang tidak peduli dengan perbaikan jalan ini. Mereka perusahaan hanya menikmati keuntungan saja,” pungkas Jufri.