Sanksi Razia Masker, Uang Denda Masuk Kas Daerah

INDRAMAYU Sumaterapost.co – Setelah melakukan Operasi Yustisi Protokol Kesehatan (OPYK) yang dilaksanakan secara serentak se-Indonesia pada Selasa kemarin (15/09), Satuan Polisi Pamong Praja dan Pemadam Kebakaran (Satpol PP) Kabupaten Indramayu kian gencar merazia warga yang keluar rumah tidak menggunakan masker. Bersama petugas gabungan dari unsur TNI-Polri, Kejaksaan Negeri Indramayu dan BPBD Kabupaten Indramayu, Satpol PP kembali menggelar OYPK yang di pusatkan di depan Toserba Surya, Rabu (16/09/2020).
.
Plt. Kasatpol PP dan Damkar Kabupaten Indramayu H. HamamiĀ  Abdulgani melalui Kepala Bidang Penegakan Perundang-Undangan Daerah (Gakda), Kamsari menegaskan, seluruh uang hasil denda warga yang tidak memakai masker semuanya disetorkan ke Kas Daerah melalui BanK Jabar Banten (BJB). Pernyataan ini sekaligus menepis anggapan yang beredar di media sosial bahwa uang denda masuk ke kantong petugas.
.
Kamsari menyebut, dasar dari denda tersebut adalah Pasal 20 ayat (3) Peraturan Bupati No. 45/2020 tentang Pengenaan Sanksi Administratif Terhadap Pelanggaran Tertib Kesehatan Dalam Pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar dan Adaptasi Kebiasaan Baru dalam Penanggulangan Corona Virus Disease-19 (Covid 19).
.
“Sanksi dalam Perbup itu sangat jelas. Itu yang menjadi dasar kita untuk menindak warga yang melanggar dengan tidak memakai masker,” katanya.
.
Kamsari menjelaskan, dalam dua hari melaksanakan OYPK, ia telah menyetor uang sanksi administratif sebesar Rp 600.000,00 ke Kas Daerah. “Giat hari ini (Red: Rabu, 16/09) dapat Rp 500.000 dan tambahan kemarin Rp 100.000. Semuanya disetorkan ke Bank Jabar masuk ke Kas Daerah,” katanya.
.
Meski banyak warga yang terkena sanksi, Kamsari berharap, warga dapat mematuhi himbauan pemerintah agar memakai masker saat keluar rumah.
.
Pengenaan sanksi denda ini bukan tujuan utama, melainkan pada harapan agar timbul kesadaran hukum bersama untuk memakai masker jika keluar rumah atau saat berinteraksi dengan orang lain guna mencegah dan meminimalisir penularan covid-19. *(Nono)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here