Ini Kata Hendardi Tentang Proses Penegakkan Hukum dan Etik Kasus Duren Tiga

Ketua SETARA Institute Hendardi menyoroti proses penanganan terkait puluhan anggota Polri yang terlibat dalam scenario yang dibuat Ferdy Sambo (FS) dalam kasus pembunuhan di Duren Tiga.

JAKARTA – Ketua SETARA Institute Hendardi menyoroti proses penanganan terkait puluhan anggota Polri yang terlibat dalam scenario yang dibuat Ferdy Sambo (FS) dalam kasus pembunuhan di Duren Tiga.

Hendardi menuturkan, secara umum penetapan status Tersangka (TSK) untuk FS serta beberapa personil lain dan pemeriksaan dugaan pelanggaran etik oleh Tim Khusus bentukan Kapolri bisa dikatakan telah mengesankan penegakan hukum yang lebih tegas dan tidak pandang bulu di dalam Polri. Namun penerapan status TSK maupun dugaan pelanggaran kode etik terhadap puluhan personil baik dari Polres Jakarta Selatan, Polda Metro Jaya (PMJ) maupun Mabes Polri mesti benar-benar fair, akuntabel dan terbuka dalam prosesnya. Hal ini penting untuk memastikan tidak terjadi demoralisasi terhadap anggota Polri.

Baca Juga :  Seknas Puan Maharani Siap “Wangikan’ Puan ke Pelosok Negeri

“Untuk anggota yang diduga melanggar etik tentu dapat dijerat pidana apabila dapat dibuktikan yang bersangkutan memang terkait langsung dengan peristiwa pidananya atau turut serta membantu tindak pidana. Namun penetapan jerat pidana tersebut mesti dilakukan secara berhati-hati, dan bertanggung jawab serta harus cukup terbuka tentang tindak pidana apa yang dilakukan yang bersangkutan. Banyak dari anggota yang sebenarnya hanyalah korban skenario di awal kasus ini muncul,” tegas Hendardi.

Baca Juga :  Pansus BLBI DPD RI Tegaskan Penjualan BCA Rugikan Negara

Melihat cukup banyak personil Polri yg diperiksa berkaitan dengan pelanggaran etik dan pidana, sangat penting dipertimbangkan tentang kondisi mental dan moral anggota serta kewibawaan institusi. Dugaan sangkaan atau menyatakan ketidak profesionalan anggota mesti dengan pertimbangan matang menyangkut apakah seluruh personil dalam 3 jenjang proses penyelidikan dan penyidikan di mulai di Polres Jakarta Selatan, lalu PMJ maupun terakhir di Bareskrim Mabes Polri memiliki dasar fakta-fakta awal yang sama dan transparan untuk dianalisis. Juga kecenderungan penerapan dugaan dan sanksi etik ini secara tidak transparan dapat menuai prasangka pemanfaatan untuk interest tertentu maupun upaya menyudutkan pihak-pihak tertentu secara unfair.

Baca Juga :  Hendardi: Pseudo Akuntabilitas Penyelesaian Pelanggaran HAM Masa Lalu

Lanjut Ketua SETARA Institute Hendardi , seyogyanya setiap proses pemeriksaan baik hukum maupun etik dapat diinfokan secara bertahap dan terbuka untuk menghindari prasangka-prasangka dan menunjukkan proses yang akuntabel. Termasuk di dalamnya melibatkan Kompolnas dalam pengawasan proses sesuai kewenangannya sebagaimana bunyi Pasal 9 ayat g dan f Perpres 17 tahun 2011 tentang Komisi Kepolisian Nasional. (***)