Olahan Daun Kelor Inovasi Cegah Stunting

Sumaterapost.co | Karang Baru – Bupati Aceh Tamiang, Mursil meresmikan produk olahan daun kelor di Rumah Gizi Gampong Durian, Kec. Rantau. Hal ini merupakan bagian dari inovasi yang di lakukan Tim PKK Kampung Durian sebagai upaya mendukung program Pemerintah dalam pencegahan dan penurunan angka stunting, Rabu, 19 Januari 2022.

Terhadap inovasi ini, Bupati Mursil memberikan apresiasi kepada para ibu-ibu yang sudah membantu menurunkan angka stunting.

“Pemerintah sudah memberikan solusi seperti membagikan susu, vitamin dan makanan pendukung. Tapi kalau tidak ada peran ibu-ibu yang membantu bergerak maka semua usaha pemerintah tidak ada pengaruhnya,” terang Mursil.

Hal tersebut diungkap Mursil berdasarkan langkah Wakil Bupati Tengku Insyafuddin yang pernah turun langsung membagikan susu kambing kepada balita yang mengalami stunting.

Baca Juga :  Kapolres Aceh Timur Kembali Serahkan Bantuan Rumah Layak Huni Bagi Warga Kurang Mampu

“Jika pemerintah dan para ibu bergerak selaras, maka optimis kita akan bebas dari stunting,” ucap Mursil dengan yakin.

Mursil juga meminta para ibu untuk meluangkan waktu kepada anak dan memberikan perhatian khusus kepada anak di masa emasnya (golden ages).

Sementara itu, dalam keterangannya, Camat Rantau, Oky Kurnia mengatakan, angka stunting di Kecamatan Rantau mengalami penurunan.

“Terhitung sejak bulan Mei 2021, angka stunting menurun, menjadi 53 orang dari sebelumnya 67 orang. Melalui inovasi daun kelor yang tinggi akan kandungan gizi ini diharapkan bisa terus menurunkan angka stunting,” ungkap Oky.

Ia menambahkan program pemanfaatan daun kelor ini bekerja sama dengan Dinas Kesehatan dan TP-PKK Kampung Durian melalui Kusibuk (Kelompok Usaha Kreasi Ibu-ibu Kreatif). Mereka mengembangkan budidaya “Pelor Chating” Pemanfaatan daun kelor cegah stunting.

Baca Juga :  130 Atlet Sepatu Roda Ambil Bagian di Kejuaraan Piala Kapolres Aceh Timur 2022

Ini Alasan Kenapa Daun Kelor Dipilih penanggulangan Stuting.

Daun kelor atau memiliki nama lain Moringa oleifera, termasuk dalam jenis tanaman tropis yang banyak digunakan sebagai obat herbal atau obat tradisional. Sekitar 2 gram daun kelor, terdapat setidaknya terdapat 14 kalori dan nutrisi lain berupa karbohidrat, protein, zat besi, kalium, magnesium, vitamin C, vitamin A, kalsium, dan asam folat. Selain itu, terdapat pula serat, vitamin B, fosfor, tembaga, zink, dan selenium.

Daun kelor banyak digunakan untuk membantu meningkatkan produksi ASI pada ibu menyusui. Namun, tanaman herbal ini juga ternyata baik untuk menunjang kesehatan tubuh. Mulai dari menjaga tekanan darah hingga membantu mencegah penyakit kanker.

Organisasi Pangan Dunia Food and Agriculture Organization (FAO) sempat memasukkan kelor sebagai Crop of the Month di tahun 2018.

Baca Juga :  Tim Bola Volly Putra Pora Aceh Timur, Tuai Kemenangan!

Analis Gizi Dinas Kesehatan Aceh Tamiang, Wan Inda Kumala menjelaskan, inovasi daun kelor tersebut berawal dari hasil penelitian yang menyebutkan besaran kandungan zat besi dan kalsium yang dibutuhkan untuk mencegah terjadinya stunting.

“Daun kelor ternyata kaya zat besi dan kalsium. Zat ini sangat dibutuhkan oleh ibu hamil di 1000 hari keemasan seorang anak. Jadi daun kelor ini diolah dalam berbagai bentuk olahan makanan dan minuman untuk dikonsumsi para balita,” ujar Inda.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Aceh Tamiang, Ibnu Aziz, SKM mengajak seluruh masyarakat untuk saling bekerjasama menurunkan angka stunting agar mencapai “Zero Stunting”.(sumber Laman Kominfo Aceh Tamiang/Mustafa)